Ads 720 x 90

Fiksioner Free Blogger Theme Download

Orang Indonesia Yang Menjadi Korban Kekejaman Nazi


Orang Indonesia Yang Menjadi Korban Kekejaman Nazi - Pada pada 10 Mei 1940 Ketika Nazi (Sekarang Jerman) Menduduki Belanda para pemuda asal indonesia yang belajar di belanda ikut peran dalam melawan Pasukan Nazi.

Sicherheitsdienst

Beberapa dari mereka ada yang tertangkap oleh pasukan Nazi yang kemudian dibawa ke kamp konsentrasi Nazi, seperti Sidartawan dan Moen Soendaroe. Sedangkan Irawan Surjono tewas ditembak Nazi ketika berusaha melarikan diri dari razia pasukan Nutzee.

Kisah Moen Soendaroe, Penangkapan Soendaroe berawal dari tertangkapnya Stijntje "Stennie" Gret, kekasih Djajeng Pratomo di Rotterdam. Polisi politik Nazi (Sicherheitsdienst) pun mengetahui alamat Djajeng Pratomo di Den Haag.

“Tanggal 18 Januari 1943 Sicherheitsdienst melancarkan penggerebekan. Djajeng dan teman sekamarnya, Moen Soendaroe ditahan,” tulis Harry A. Poeze dalam Di Negeri Penjajah.

Djajeng kuliah kedokteran sedangkan Soendaroe studi di Sekolah Tinggi Tekstil di Enschede sejak tahun 1939. Dalam penggeledahan ditemukan sejumlah majalah ilegal.

Bukti ini menjadi alasan kuat untuk menahan kedua mahasiswa itu. Dua orang buruh Indonesia, Kajat dan Hamid, yang sedang bertamu juga ikut ditahan. Kedua buruh yang tak tahu apa-apa itu kemudian dilepaskan.

Meskipun menjalani interogasi yang lama dan berat, Djajeng dan Soendaroe tak mengungkapkan apapun tentang kegiatannya dan Perhimpunan Indonesia. Mereka kemudian dimasukkan ke Kamp Vught di Belanda.

Kamp Vught, Belanda


Pada Maret 1943, Djajeng lewat kurir ilegal, dapat menyampaikan informasi tentang interogasi kepada kawan-kawannya di Perhimpunan Indonesia. Kegiatan Perhimpunan Indonesia di Rotterdam dan Den Haag ditangguhkan.

Para pemimpinnya bersembunyi. Djajeng berhasil menenangkan mereka dengan menyatakan bahwa orang Jerman tak tahu apapun tentang kegiatan Perhimpunan Indonesia.

(Dari kiri) Djajeng, Marjati, dan Stennie, akhir tahun 1950-an.Dok. Keluarga

Djajeng dan adiknya, Gondo Pratomo yang belajar di Sekolah Tinggi Dagang, kemudian dikirim ke Kamp Dachau; Stennie ke Kamp Ravenbruck, dan Soendaroe ke Kamp Neuengamme. “Djajeng Pratomo berhasil bertahan hidup di Dachau dan bebas dari sana, sedang Moen Soendaroe meninggal di Neuengamme,” tulis Poeze.

Kamp Neuengamme merupakan bagian dari jaringan kamp konsentrasi Nazi, yang terdiri dari kamp utama dan lebih dari 85 subkamp. Didirikan pada 1938 di dekat Desa Neuengamme, Bergedorf, Hamburg, Kamp Neuengamme menjadi kamp konsentrasi terbesar di Jerman Barat Laut.

Kamp Neuengamme


Lebih dari 100.000 tahanan di kamp utama Neuengamme dan subkamp, 24 subkamp di antaranya untuk tahanan perempuan. Korban tewas yang terverifikasi adalah 42.900: 14.000 di kamp utama Neuengamme, 12.800 di subkamp, dan 16.100 karena pemboman selama minggu-minggu terakhir Perang Dunia II. Data kematian Soendaru tercatat di kz-gedenkstaette-neuengamme.de.

Disebutkan nomor tahanannya 59167, lahir di Surabaya pada 17 Maret 1919, dan meninggal di kamp utama Neuengamme pada 22 Januari 1945.

Di Dachau, Djajeng melihat tumpukan mayat setiap hari. Dia bekerja paksa di pabrik pesawat terbang Messerschmitt. Setiap hari dia juga menyaksikan orang digantung.

Jika ada peluang, dia mencoba menyelamatkan tawanan. Di Kamp Ravenbruck, Stennie berusaha menyelamatkan tahanan perempuan dengan mencat hitam rambut mereka agar tampak muda. Sebab tahanan jompo akan dibinasakan.

Djajeng, Gondo, dan Stennie dapat bertahan dari penderitaan di kamp konsentrasi sampai dibebaskan Sekutu. Djajeng dan Stennie baru bertemu kembali pada September 1945.

Mereka menikah pada Februari 1946. Stennie meninggal pada 2010 sedangkan Djajeng meninggal di usia 104 tahun pada 2018, tahun kemarin.
Daniel Dwi Adrian
Seorang pria yang suka dengan sejarah dan juga internet, tertarik pada ideologi, politik, dan militer.

Related Posts

2 comments

Post a Comment

Berikan Opini Anda Mengenai Artikel Yang Baru Anda Baca Melalui Komentar!

Subscribe Our Newsletter